Pages

Sunday, 22 January 2012

Fungsi Buku Teks


Buku teks merupakan salah satu jenis buku pendidikan. Buku teks adalah buku yang berisi huraian bahan tentang mata pelajaran atau bidang studi tertentu, yang disusun secara sistematik berdasarkan tujuan tertentu, orientasi pembelajaran, dan perkembangan siswa, untuk diasimilasikan.


Chambliss dan Calfee (1998) menjelaskannya secara lebih rinci. Buku teks adalah alat bantu siswa untuk memahami dan belajar dari hal-hal yang dibaca dan untuk memahami dunia (di luar dirinya).

Buku teks memiliki kekuatan yang luar biasa besar terhadap perubahan otak siswa. Buku teks dapat mempengaruhi pengetahuan anak dan nilai-nilai tertentu.
Sementara itu Direktorat Pendidikan Menengah Umum (2004: 3) menyebutkan bahawa buku teks atau buku pelajaran adalah sekumpulan tulisan yang dibuat secara sistematik yang menerangkan tentang suatu materi pelajaran tertentu, yang disiapkan oleh pengarangnya dengan menggunakan skema kokurikulum yang tertentu.

Pusat Perbukuan (2006: 1) menyimpulkan bahawa buku teks adalah buku yang dijadikan pegangan siswa pada waktu tertentu sebagai media pembelajaran berkaitan dengan bidang tertentu. Buku teks merupakan buku standard yang disusun oleh pakar dalam bidangnya, biasa dilengkapi prasarana pembelajaran dan digunakan sebagai perantara program pembelajaran.


Dapat dirumuskan bahawa ciri penanda buku teks adalah sebagai berikut.

·         Buku teks merupakan buku sekolah yang ditujukan bagi siswa pada pendidikan tertentu.
·         Buku teks berisi bahan yang telah terseleksi.
·         Buku teks selalu berkaitan dengan bidang studi atau mata pelajaran tertentu
·         Buku teks biasanya disusun oleh para pakar di bidangnya
·         Buku teks ditulis untuk tujuan instruksional tertentu.
·         Buku teks biasanya dilengkapi dengan sarana pembelajaran.
·         Buku teks disusun secara sistematis mengikuti strategi pembelajaran tertentu.
·         Buku teks untuk diasmilasikan dalam pembelajaran.
·         Buku teks disusun untuk menunjang program pembelajaran.

Dari butir-butir indikator tesebut, buku teks mempunyai ciri tersendiri bila dibanding dengan buku pendidikan lainnya, baik dilihat dari segi isi kandungan,dan fungsinya.

 
Dilihat dari segi isi kandungannya, buku teks merupakan buku yang mengandungi huraian bahan pengajaran bidang tertentu dan untuk bidang pendidikan tertentu

Dilihat dari segi cirinya, buku teks merupakan sajian bahan ajar yang mempertimbangkan factor tujuan pembelajaran, kurikulum dan struktur program pendidikan,tingkat perkembangan siswa dan fasiliti sekolah

Dari segi fungsinya, selain mempunyai fungsi umum, buku teks memupunyai fungsi sebagai prasarana perkembangan bahan dan program dalam kurikulum pendidikan, prasarana pemerlancaran tugas akademik tenaga pengajar, prasarana pemerlancaran pencapaian tujuan pembelajaran, dan prasarana pemerlancarankeberkesanan kegiatan pembelajaran.

Secara teknik Geene dan Pety (dalam Tarigan, 1986: 21) mencadangkan sepuluh kategori yang harus dipenuhi buku teks yang berkualiti. Sepuluh kategori tersebut sebagai berikut.
  • Buku teks haruslah menarik minat siswa
  • Buku teks haruslah mampu memberikan motivasi kepada para siswa
  • Buku teks haruslah memuat ilustrasi yang menarik siswa
  • Buku teks haruslah mempertimbangkan aspek-aspek linguistik
  • Isi kandungan buku teks haruslah berhubungan erat dengan pelajaran-pelajaran lainnya
  • Buku teks haruslah dapat merangsang aktiviti peribadi para siswa
  • Buku teks haruslah tegas menghindar dari konsep-konsep yang negatif
  • Buku teks haruslah mempunyai sudut pandang atau ”point of view” yang jelas dan tegas
  • Buku teks haruslah mampu memberi pemantapan, penekanan pada nilai-nilai siswa 
  • Buku teks haruslah dapat menghargai isu peribadi

Schorling dan Batchelder (1956) memberikan empat ciri buku teks yang baik,iaitu:
                  
  • ·         bahan pengajaran sesuai dengan tujuan pendidikan
  • ·         merangkumi banyak teks bacaan, bahan dan latihan/tugas
  • ·         memuat ilustrasi yang membantu siswa belajar.



Sebagai buku pendidikan, buku teks memainkan peranan penting dalam pembelajaran. Dengan buku teks, program pembelajaranboleh dilaksanakan secara lebih teratur.

Sementara itu, Hubert dan Harl menerangkan nilai lebih buku teks bagi tenaga pengajar sebagai berikut.
  • Buku teks memuat persediaan bahan ajar yang memudahkan tenaga pengajar merencanakan jangkauan bahan ajar
  • Buku teks menghuraikan masalah terpenting dari satu bidang pengajaran.
  • Buku teks banyak memuat alat bantu pengajaran, misalnya gambar, skema, diagram, dan peta.
  • Buku teks merupakan rujukan yang memudahkan untuk mengadakan ulangkaji
  • Buku teks memuat bahan ajar yang seragam
  • Buku teks membolehkan siswa belajar di rumah.
  • Buku teks adalah bahan ajar yang relatif
  • Buku teks membebaskan tenaga pengajar dari kesibukan mencari bahan ajar sendiri
Bagi siswa sasaran, buku teks akan berpengaruh terhadap kepribadiannya, walaupun pengaruh itu tidak sama antara siswa satu dengan lainnya.
Dengan membaca buku teks, siswa akan dapat terdorong untuk berfikir positif, misalnya menyelesaikan masalah yang dilontarkan dalam buku teks, mengadakan latihan yang disarankan dalam buku teks.
Oleh kerana itu benar apa yang dikatakan oleh Musse dkk (1963:484) bahawa pengaruh buku teks terhadap anak boleh dikelompokkan menjadi dua, iaitu dapat mendorong perkembangan yang baik dan menghalangi perkembangan yang tidak baik.

Sebagai pemantapan tentang fungsi buku teks, Loveridge menyatakan sebagai berikut:

“Pelajaran dalam kelas sangat bergantung pada buku teks. Dalam keadaan tenaga pengajar tidak memenuhi syarat sebenar, maka buku teks merupakan pembimbing dan penunjang dalam mengajar. Bagi murid, buku teks bertugas sebagai dasar untuk belajar sistematik, untuk memperteguh, mengulang, dan untuk mengikuti pelajaran lanjutan.”
Dipandang dari proses pembelajaran .Untuk mencapai kejayaan yang ingin dicapai dalam pembelajaran, siswa perlu menempuh pengalaman dan latihan serta mencari informasi tertentu. Salah satu alat yang efektif untuk mencapai kejayaan tersebut adalah dengan penggunaan buku teks. Sebab, pengalaman dan latihan yang perlu ditempuh dan informasi yang perlu dicari, begitu pula tentang cara menempuh dan mencarinya, terkandung dalam buku teks secara terperinci.


Walaupun buku teks diperuntukkan bagi siswa, tenaga pengajar pun dapat memanfaatkannya. Pada waktu memberikan pembelajaran kepada siswa, tenaga pengajar dapat mempertimbangkan pula apa yang tersaji dalam buku teks. Namun demikian, tenaga pengajar tetap memiliki kebebasan dalam memilih, mengembangkan, dan menyajikan kandungan pembelajaran. Semua itu merupakan tanggungjawab tenaga pengajar.

Dari huraian tersebut jelaslah bahawa buku teks mempunyai fungsi yang baik bagi kelancaran kelas, bagi tenaga pengajar, bagi siswa, maupun bagi masyarakat.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment